Apple dan IBM hadirkan MobileFirst untuk perangkat iOS

20141210aplikasi_ipad_bisnis

Jakarta (ANTARA News) – Apple dan IBM menindaklanjuti kerja samanya dengan merilis layanan untuk bisnis, IBM MobileFirst, yang menawarkan solusi-solusi bagi iOS.

Sebuah kelas baru yang dibuat untuk aplikasi-aplikasi bisnis dan mendukung layanan-layanan cloud yang membawa kemampuan analitis dan big data ke pengguna iPhone dan iPad dalam perusahaan, kata Apple dan IBM dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan, Rabu.

IBM MobileFirst untuk solusi iOS sekarang tersedia untuk pelanggan-pelanggan perusahaan dalam sektor perbankan, ritel, asuransi, layanan-layanan finansial, telekomunikasi, pemerintah, maupun maskapai penerbangan.

Sekarang IBM MobileFirst untuk iOS sudah digunakan oleh beberapa perusahaan besar dunia seperti Citi, Air Canada, Sprint, dan Banorte, kata Apple.

“Ini sebuah langkah besar untuk iPhone dan iPad dalam (layanan) enterprise, dan kami tidak sabar menunggu untuk melihat cara-cara baru menarik ini, organisasi-organisasi akan menggunakan perangkat-perangkat iOS untuk bekerja,” kata Philip Schiller, wakil presiden senior Apple untuk pemasaran seluruh dunia.

Aplikasi-aplikasi MobileFirst for iOS, menurut Apple, menempatkan mobilitas perusahaan ke dalam tingkat lebih dalam, membantu karyawan mengakses kemampuan-kemampuan penuh perusahaan di mana pun mereka berinteraksi dengan klien–lebih cepat, mudah, dan aman dibanding sebelumnya.

Beberapa aplikasi-aplikasi MobileFirst untuk iOS yang dirilis hari ini antara lain Plan Flight, Passanger+, Advise & Grow, Trusted Advice untuk perbankan, Retention, Case Advice, Incident Aware, Sales Assist, Pick & Pack, dan Expert Tech.

Sumber: http://www.antaranews.com/berita/468606/apple-dan-ibm-hadirkan-mobilefirst-untuk-perangkat-ios

IBM Perkenalkan Aplikasi Email IBM Verse

0825359ibmverse780x390

KOMPAS.com – IBM memperkenalkan aplikasi email yang dimaksudkan untuk pengguna korporasi. Aplikasi ini disebut menggabungkan fungsi analitik dan kolaborasi sosial.

Aplikasi bernama IBM Verse disebut berbagai sarana berinteraksi – via email, rapat, kalender, berbagi  berkas, pesan instan, chat video, social update, dan lain-lain – dalam sebuah lingkungan kolaborasi.

IBM menyebutnya sebagai sistem pesan pertama yang dilengkapi ‘faceted search’, yang memungkinkan pengguna untuk menemukan dan mengambil informasi yang mereka butuhkan dari semua konten melalui email mereka.

IBM Verse menggunakan analitik built-in untuk menyediakan sebuah pandangan sekilas yang secara pintar menampilkan tindakan kita yang paling penting pada hari tertentu.

Pelanggan yang menggunakan IBM Verse bisa menanamkan fitur Watson, sehingga dapat bertanya kepada Watson tentang topik tertentu. Dengan demikian, IBM Verse plus Watson bisa menjadikan aplikasi ini sebuah asisten pribadi bagi pengguna.

IBM Verse dirancang untuk menyelesaikan berbagai masalah terkait email. Meski merupakan alat yang berguna, email juga sering jadi sumber sakit kepala.

Analis industri TI memperkirakan ada 108 milyar email pekerjaan dikirim setiap hari; mengharuskan karyawan untuk memeriksa inbox mereka 36 kali dalam satu jam. Tapi, diperkirakan hanya 14% dari email tersebut benar-benar penting.

“Dengan IBM Verse, kami menantang tim perancang kami untuk secara keseluruhan mengubah pengalaman kolaborasi sosial dengan berfokus pada keterlibatan antar manusia dan hasil akhirnya, bukan pada pengelolaan pesan dan inbox,” tutur Bob Picciano, Wakil Presiden Senior, IBM Information and Analytics Group, dalam keterangan tertulis yang diterima KompasTekno, Minggu (23/11/2014).

Versi beta IBM Verse tersedia untuk pelanggan dan mitra tertentu di November 2014. Versi freemium, yang dihantarkan melalui IBM Cloud Marketplace, akan tersedia di kwartal pertama 2015.

IBM Verse juga akan ditawarkan sebagai sebuah aplikasi untuk iOS maupun Android.

Sumber: http://tekno.kompas.com/read/2014/11/23/13500047/IBM.Perkenalkan.Aplikasi.Email.IBM.Verse

Cara IBM Perangi Wabah Ebola

IBM sediakan sistem pelaporan data dengan menggunakan perangkat mobile

275816_peta-ebola-ibm_663_382

 

VIVAnews – Menyusul langkah Microsoft dan Samsung beperang melawan virus Ebola, perusahaan International Business Machines (IBM) juga turun untuk melawan virus yang telah menewaskan ribuan orang.

IBM berkontribusi dengan cara berbeda dengan Microsoft dan Samsung. Perusahaan asal Amerika Serikat ini menyediakan data super komputasi untuk melacak dan mencegah penyebaran wabah Ebola sejak dini. IBM menempatkan data super komputasi di Sierra Leone, salah satu negara wabah Ebola.

Melansir BBC, Senin, 27 Oktober 2014, IBM meluncurkan sistem yang memungkinkan warga melaporkan masalah yang terkait Ebola melalui komunikasi suara dan SMS perangkat mobile. Informasi yang dikirimkan itu kemudian dianalisis dan ditindaklanjuti pemerintah dan lembaga kesehatan.

Disebutkan, informasi yang dilaporkan warga disertai dengan data lokasi yang spesifik, sehingga hal ini mempercepat pelacakan badan pemerintah.

“Kami melihat kebutuhan untuk cepat mengembangkan sistem yang memungkinkan masyarakat terkena dampak langsung Ebola bisa memberi pemahaman berharga bagaimana melawannya,” ucap Dr Uyi Stewart, Kepala Ilmuwan IBM Research Afrika.

Stewart mengatakan akses teknologi telah membantu badan pemerintah untuk secara cepat bisa terhubung dengan informasi yang dilaporkan warga.

“Menggunakan teknologi mobile, kami telah memberi mereka suara dan saluran untuk mengkomunikasikan pengalaman mereka secara langsung kepada pemerintah,” kata dia.

Melalui data itu, IBM akan melihat secara real time dalam peta, yang mana akan tampil peta berwarna merah menunjukkan masalah yang terkait Ebola.

Kontribusi IBM disambut positif oleh Khadijah Sesay, Direktur Inisiatif Pemerintahan Terbuka Sierra Leone.

“Ini telah membantu membuka saluran dengan masayakat umum sehingga kami dapat mempelajari saran mereka serta membuat kebijakan tindak lanjut dalam memerangi Ebola,” ucapnya.

Selain komunikasi via perangkat mobile, siaran radio juga digunakan mendorong orang menggunakan sistem pelaporan itu. Operator telekomunikasi setempat, Airtel mendukung perang melawan Ebola dengan menyediakan nomor gratis ke warga agar mampu mengirimkan SMS laporan penyebaran Ebola.

Untungnya, saat ini dilaporkan wilayah dengan jumlah kasus terkena Ebola  telah dipersempit dan cara pelaporan itu telah membantu pengiriman pasokan penting bagi warga misalnya sabun dan listrik.

Sumber: http://teknologi.news.viva.co.id/news/read/551984-cara-ibm-perangi-wabah-ebola

IBM: 2015, 99 Persen Perusahaan Adopsi Cloud

Semua perusahaan mulai anggarkan biaya untuk penyimpanan Cloud.

266668_cloud-storage_663_382

VIVAnews – International Business Machines (IBM) menilai Komputasi Awan atau Cloud akan menjadi tren teknologi primadona dan banyak dimanfaatkan oleh para perusahaan untuk menjalankan bisnis ke depannya.

Berdasarkan survei terbaru mereka lakukan, tercatat dari tahun 2013, ada sekitar 13 persen perusahaan yang tidak mengalokasikan budget untuk Cloud.

“Jadi ada sekitar 87 persen perusahaan yang telah mengalokasikan budget-nya untuk Cloud di tahun 2013,” ujar Kurnia Wahyudi selaku Cloud Leader IBM Indonesia ditemui VIVAnews di Mid Plaza, Jakarta, kemarin.

Kurnia melanjutkan, tren tersebut akan kian menanjak di tahun berikutnya. Tepatnya pada 2015 nanti hanya menyisakan satu persen saja perusahaan yang belum menyediakan anggaran untuk Cloud.

“Artinya mereka mulai menyadari bahwa Cloud itu penting,” jelasnya.

Maka dari itu, melihat tren pemanfaatan Cloud yang semakin meningkat, IBM mencoba menjadi konsultan untuk memberikan solusi kepada mereka mengenai Cloud. Hal ini disebabkan, masih ada orang atau perusahaan yang belum mengerti betul cara menggunakan tren teknologi tersebut.

“Ingin memberikan informasi kepada konsumen, setiap perusahaan pasti punya kebutuhan berbeda-beda dengan Cloud, kita menjelaskan bahwa kita punya portofolio komprehensif yang lengkap,” ungkap Kurnia.

Pada kesempatan yang sama, Moh. Ghozie Indra Dalel selaku Country Manager Global Technology Services IBM Indonesia mengungkapkan tren ke depannya para enterprise bisa memanfaatkan solusi ini.

“Kita lihat potensinya besar sekali, makin lama makin besar,” kata Ghozie.

Melihat potensi tersebut, IBM ingin menyasar pangsa perusahaan besar. Ghozie memaparkan bahwa perusahaan besar pasti memiliki permasalahan yang kompleks dalam menangani usahanya.

“Kita suka sekali dengan solusi kompleks karena kita dokter, banyak solusi end to end yang bisa ditawarkan (kepada mereka),” ujarnya.

Ghozie menjelaskan membidik perusahaan besar bukan berarti mengabaikan pangsa medium atau small, karena IBM juga menargetkan segmen tersebut.

“Kami ingin menguatkannya karena kami yakin Softlayer (data center) yang kami akuisisi itu sudah menguasainya (pangsa pasar) Indonesia dari perusahaan besar hingga kecil, selama perusahaan itu terkoneksi dengan internet, ” paparnya.

IBM menawarkan kepada enterprise berbagai solusi mulai data center, server, hingga private cloud.

Sumber: http://teknologi.news.viva.co.id/news/read/534610-ibm–2015–99-persen-perusahaan-adopsi-cloud

Dr. Watson Akan Bantu Obati Penyakit

discoveryadvisor_01

IBM dikabarkan terus mengembangkan cognitive computing via purwarupa Watson. Watson diharapkan bisa membantu mempercepat penemuan ilmiah dalam bidang medis. Caranya adalah dengan melakukan scanning sejumlah besar buku rujukan dan data secara lebih cepat dibandingkan yang bisa dilakukan manusia serta menyarankan penanganan yang paling memungkinkan.

Menurut PCWorld, dalam pameran di New York belum lama ini, IBM telah mempertontonkan layanan cloud-nya yang diberi nama Watson Discovery Advisor. Layanan ini, bisa membantu para peneliti kedokteran mencari data terbaru di antara “tumpukan” masif data.

Dalam acara tersebut, Senior Vice President IBM, Mike Rhodin menunjukkan bagaimana Watson dapat mempercepat pencarian rujukan kedokteran dan analisisnya terhadap bidang tertentu, sebuah proses yang cukup sulit dilakukan bahkan oleh sekelompok tim riset dengan anggota yang cukup banyak.

Menurut IBM, informasi kedokteran dan medis bertambah dua kali lipat setiap tiga tahun dan pada tahun 2020 akan bertambah dua kali lipat setiap 73 hari. Akibatnya, seorang dokter tidak bisa lagi mengandalkan ketrampilan kedokterannya, bahkan jika ditambah dengan kegiatan membaca jurnal kedokteran terbaru secara intensif. Di sinilah Watson berperan dengan cara melakukan pekerjaan yang diperlukan di latar belakang. Tujuannya adalah untuk mempersempit informasi yang ada untuk menghasilkan kemungkinan penanganan yang sesuai.

Dalam demonya di acara ini, IBM menunjukkan peran Watson yang membantu Baylor College of Medicine. Watson melakukan identifikasi penanganan yang paling mungkin secara lebih cepat terhadap protein yang berkaitan dengan banyak kasus kanker, yakni p53.

IBM menyatakan bahwa sebanyak lebih dari 70 ribu karya ilmiah tentang p53 telah ditulis. Seorang peneliti tentu tidak akan mungkin membaca semua karya ilmiah itu dalam waktu singkat. Nah, Watson berperan dalam hal ini dengan kemampuannya menyisir aneka karya ilmiah ini untuk menyarankan sejumlah protein lain yang bisa mengendalikan aktivitas p53. Menggunakan hasil analisis Watson, para peneliti berhasil menemukan tujuh protein dalam waktu beberapa minggu saja untuk mendapatkan pengobatan yang paling sesuai. Biasanya, para dokter dan peneliti membutuhkan waktu setahun untuk menemukan pengobatan yang tepat.

Sumber: http://www.infokomputer.com/2014/08/berita/berita-reguler/dr-watson-akan-bantu-obati-penyakit/

IBM Simon, Smartphone Pertama di Dunia

1227559ibm-simon780x390

KOMPAS.com – Sangat tebal, panjang, dan layarnya kecil. Itulah gambaran bentuk ponsel pintar (smartphone) pertama di dunia. Adalah IBM Simon yang menyandang gelar smartphone pertama tersebut.

IBM Simon bisa disebut lebih mirip perangkat komunikasi radio walkie-talkie ketimbang telepon seluler. Ponsel pintar ini diluncurkan pertama kali pada 16 Agustus 1994 dan hanya dijual di AS.

“Simon tidak disebut smartphone pada zaman itu. Namun, fiturnya memiliki banyak kesamaan dengan smartphone saat ini,” kata Kurator Museum Sains London Charlotte Connelly, seperti dikutip BBC.

Ponsel seberat setengah kilogram (500 gram) itu populer di kalangan pebisnis yang menginginkan telepon seluler sekaligus komputer mini.

Charlotte menilai desain ponsel yang hanya diproduksi sebanyak 15.000 unit tersebut melampaui tren zamannya. “Telepon itu punya kalender, bisa untuk mencatat, mengirim e-mail, serta pesan singkat. Semuanya digabungkan di dalam satu ponsel,” kata Charlotte.

Kurator museum ini menggambarkan IBM Simon seperti sebongkah batu berwarna abu-abu. “Bentuknya seperti batu abu-abu, tapi tidak sebesar seperti yang Anda bayangkan. Ponsel itu punya pena stylus dan layar LCD hijau yang ukurannya serupa dengan iPhone 4. Bahkan, tampilannya tidak jelek,” terang Charlotte.

Salah satu kelemahan IBM Simon, menurut Charlotte, baterai tidak dapat bertahan lama – hanya dapat dipakai satu jam. Selain itu, banderol IBM Simon sangat mahal yaitu 899 dollar AS.

“Saat itu tidak ada internet untuk ponsel. Jadi alat ini tidak terlalu sukses,” ujar Charlotter.

Karena faktor tersebut, IBM Simon menghilang dari peredaran sekitar dua tahun sejak diluncurkan pada 1994.

Kini, IBM Simon yang telah berumur 20 tahun dipajang dalam pameran Museum Sains London.

Sumber: http://tekno.kompas.com/read/2014/08/18/14360047/IBM.Simon.Smartphone.Pertama.di.Dunia

INFORMIX GENERO

Accelerating development of mobile and cloud-based applications

IBM® Informix® Genero provides easy-to-use graphical tools to create applications that can be deployed on multiple platforms. This application development environment can help you save time and money by transforming established code into a more modern environment. It also helps protect fourth-generation programming language (4GL) investments and create business services for service-oriented architectures.

Informix Genero can help:

  • Deploy applications quickly using graphical modeling tools and simple business logic.
  • Write rich Internet applications with dynamic content using extended web development capabilities.
  • Modernize existing 4GL applications for use in browser-based, graphical user interface, mobile and cloud environments.
  • Manage projects easily with Informix project management capabilities.

Deploy applications quickly

  • Provides a rich set of integrated development environment (IDE) tools to simplify development efforts and usability.
  • Offers an easy-to-learn programming language for writing business logic.
  • Provides a runtime profiler that makes it easy to identify the hot spots in a project at source-code level and improve application performance.
  • Enables localized strings to be placed in external files, allowing for multiple languages and reduced screen management.
  • Allows you to generate forms and reports through a graphical IDE and report writer.
  • Integrates with IBM Optim™ Development Studio to provide visual analysis of SQL statements, execution and performance.

Write rich Internet applications with dynamic content

  • Provides an HTML5 theme that enhances web rendering and improves performance.
  • Provides support for web clients, such as Apple iPhone and Microsoft Silverlight.
  • Offers a better user experience, and reduces the amount of JavaScript required.
  • Supports most web browser releases that run on popular mobile devices such as phones and tablets.
  • Allows you to use native device-dependent widgets such as combo boxes, progress bars and type ahead.

Modernize existing 4GL applications

  • Provides a cost-effective way to modernize 4GL applications and protect existing investments, without the need to rewrite code.
  • Allows developers to recompile an existing application and make minor changes to the user interface—to move the code from character-based to graphical within weeks.
  • Includes enhanced graphical user interface features that enable you to add capabilities, such as drag and drop, web services, business graphics and browser styles, to bring the Web 2.0 experience to your 4GL solution.

Manage projects easily

  • Access project information in a convenient collapsible hierarchy tree—ready to edit, build, debug and execute.
  • Navigate to any part of the project at source-code level.

source: http://www-142.ibm.com/software/products/us/en/infogene/